Sunday, May 15, 2011

Kenapa Mereka Hanya Mendengar Cerita Sebelah Pihak

wajah mangsa keadaan...sob sob sob

Dunia oh dunia...
terkadang rasa cukup kejamnya dunia...

Ya Allah...
Yang kejam adalah umatmu yang suka mengapi-apikan insan yang tidak bersalah...
Hanya kerana mereka itu lebih berjaya, lebih bahagia, lebih pelbagai aspek yang hanya dipandang dengan mata kasar...walhal semua mereka ini juga telah diberikan nikmat oleh-Mu...
Yang membezakan hanyalah bagaimana mereka memelihara dan menghargai nikmat tersebut...

Ya Allah...
Yang sedihnya, kenapa ada insan yang suka menabur fitnah...
Mereka ini suka menokok tambah cerita agar lebih kontroversi dan lebih pedas..
Lantaran merosakkan perhubungan sesama insan...memutuskan talian persahabatan dan ikatan silaturrahim...
Yang menjadi mangsa adalah diri kita...
Tanpa sedar rakan sudah bergelar lawan...orang-orang sekeliling menjauhkan diri...

Kenapa?
Manusia mudah dan suka mendengar cerita dari sebelah pihak yang gemar melaga-lagakan...
Terus membuat kesimpulan dan tindakan yang tidak wajar...
Melemparkan kata-kata amarah dan berbaur sindiran...sedang kita terpinga-pinga dan tertanya-tanya..
Juga tidak diberikan langsung peluang untuk berbicara dan membela diri...
Ingatlah..kerana mulut kamu wahai penabur fitnah!!!
Tanpa disedari, kamu telah memutuskan satu ikatan murni sesama insan...

Ya Allah...
Semoga mereka ini diberi balasan yang setimpalnya di akhirat...
Semoga diri yang menjadi mangsa fitnah lebih tabah mengharungi dugaan kehidupan
di pentas dunia pinjaman-Mu...
Sesungguhnya fitnah itu lebih kejam daripada pembunuhan...kerana ianya membunuh segalanya...

Misz PE terjumpa juga satu artikel berkenaan fitnah ini...tetapi yang cukup menarik Misz PE adalah petikan seperti di bawah yang merujuk ayat Al-Quran, buat renungan dan ingatan kita semua...

Di dalam Al Qur’an surat Al Baqoroh (2) ayat 191 tercantum kalimat 
“Wal fitnatu asyaddu minal qotli….” yang artinya “Dan fitnah itu lebih sangat (dosanya) daripada pembunuhan..”. Imam Ibnu Katsir menjelaskan, bahwa Imam Abul ‘Aliyah, Mujahid, Said bin Jubair, Ikrimah, Al Hasan, Qotadah, Ad Dhohak, dan Rabi’ ibn Anas mengartikan “Fitnah” ini dengan makna “Syirik”. Jadi Syirik itu lebih besar dosanya daripada pembunuhan.


Petikan daripada artikel Fitnah Lebih Kejam Dari Pembunuhan www.pitutur.net 
oleh Mbah Dipo 7 Januari 2007

p/s : sekadar renungan bersama...sama ada kita pernah menjadi mangsa...
atau kita adalah pemangsa itu sendiri...

2 comments:

ZWAN SABRI said...

Semoga kamu tabah dalam mengharungi fitnah2 nii.. xpa, selagi kamu di pihak yang benar, jangan takut untuk berhadapan dengan fitnah tersebut kerana Allah akan sentiasa berada di sisi kamu.. ;)

MySuaraBlog: MALAYSIA Di Tangga Yang Ke-5

Misz Pinky Eyes said...

Amin dan insya-Allah..
TQ so much Zwan Sabri...
betul tu..
berani kerana benar..dan berdiam diri bukan bererti kita salah...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...